Puisi - Bianglala, Satu Senyuman Penghapus Luka

21.38

Puisi - Bianglala, Satu Senyuman Penghapus Luka

Siang, teduh, dan hangat,
tak seperti dogeng yang kuceritakan semalam,
tentang pangeran yang selalu resah,
tentang putri yang selalu gelisah,
tak mengerti apa yang mereka inginkan,
pada masa yang mungkin kan tersisa,
tak sampai setengahnya,
seperti yang ia sangkakan...

Bianglala itu tak pernah lelah berputar,
menegaskan apa yang pantas berada di atas,
dan mengabarkan siapa yang sudi berada di bawah...

Gie...
Bianglala itu tak pernah putus asa,
memutar sebuah tembang,
tentang jiwa-jiwa yang khilaf,
yang tak mau mengakui anugerah-Nya,
dan tak rela saat harus dirundung nestapa,
karena ia memang harus terus berputar Gie...

Gie...
Aku hanya butuh satu senyuman,
dan tak akan lebih dari itu,
karena senyumanmu,
kan menghapus seribu lukaku.

[Sungai Bambu; Rabu, 26 September 2018; 14:08]

Puisi - Bianglala, Satu Senyuman Penghapus Luka
Previous
Next Post »

4 komentar

  1. Jadi inget pernah naik bianglala, ser seran juga hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup betul Sobat, terutama saat akan naik ke atas, trus akan memutar turun ke bawah. Disitulah sensasi rasanya. Bianglala buat saya permainan yang sangat romantis dan lumayan bikin deg-degan..hehehe

      Hapus
  2. BROKER AMAN TERPERCAYA
    PENARIKAN PALING TERCEPAT
    - Min Deposit 50K
    - Bonus Deposit 10%** T&C Applied
    - Bonus Referral 1% dari hasil profit tanpa turnover

    Daftarkan diri Anda sekarang juga di www.hashtagoption.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah berkunjung Sobat Yose Suparto.

      Hapus

Artikel Populer Lainnya