Penyakit Kolera, Cegah Dengan Gaya Hidup Bersih Dan Sehat

20.04

Penyakit Kolera Adalah Salah Satu Penyebab Utama Kematian Pada Anak

Penyakit kolera atau diare akut merupakan salah satu penyebab utama kematian dan kesakitan masa anak-anak di negara berkembang. Kolera adalah diare akibat infeksi bakteri Vibrio Cholerae. Diperkirakan diare menyebabkan kematian sebanyak 5 juta anak balita per tahun.

Kira-kira 80% kematian ini terjadi pada umur dua tahun pertama. Disamping sebagai penyebab langsung kematian diare juga sebagai penyebab utama kurang gizi dan penyebab lain yang sering menjadi penyebab kematian anak misalnya ISPA.

Penyakit Kolera, Cegah Dengan Gaya Hidup Bersih Dan Sehat
Penyakit Kolera Rentan Terjadi Pada Anak-Anak

Kolera adalah salah satu penyakit diare akut yang dalam beberapa jam dapat mengakibatkan dehidrasi progresif yang cepat dan berat serta dapat menimbulkan kematian. Yakni kematian yang disebabkan oleh Virus Kolera yang memproduksi enteroksin dalam jumlah besar.

Sehingga memberikan pengaruh yang ekstrim pada aktifitas sekresi dari sel epitel mukosa usus halus dan bentuk feses yang khas seperti air tajin atau rice water stool.

Kolera Berhubungan Erat Dengan Lingkungan Kotor Dan Gizi Yang Tak Terpenuhi

Penyakit ini telah diketahui dan dialami sejak bertahun-tahun yang lalu dan telah menyebar ke seluruh Asia dan sebagian besar Afrika. Pada umumnya banyak menyebar ke negara-negara yang sedang berkembang. Penyakit ini dapat dikatakan berhubungan dengan tingkat sosial ekonomi dan gizi penduduk.

Semakin rendah tingkat sosial ekonomi dan gizi penduduk besar kemungkinan untuk menderita kolera. Makanan dan air yang terkontaminasi merupakan media perantara penularan kolera. Penularan biasanya terjadi ditempat yang terlalu padat penduduknya dan keadaan sanitasi lingkungan yang tidak bersih.
Diagnosis kolera meliputi diagnosis klinis dan bakteriologis, dalam menegakkan diagnosis pada penyakit kolera yang berat, terutama pada suatu daerah endemik, tidaklah sukar. Kesukaran menegakkan diagnosis biasanya terjadi pada kasus-kasus yang ringan dan sedang, terutama di luar endemi atau epidemi. Dasar pengobatan kolera ialah simtomatik dan kausal berupa penggantian cairan dan elektrolit dengan segera.
Dengan mengetahui keadaan klinis yang cepat dan tepat maka pengobatan dapat dilakukan segera, sambil menyiapkan diagnosis secara bakteriologis sehingga diharapkan dapat menurunkan angka kesakitan dan kematian yang diakibatkan oleh wabah kolera.

Untuk mencegah terjangkitnya penyakit kolera, langkah yang paling tepat adalah dengan menerapkan perilaku hidup bersih sehat. Selain menjaga kebersihan lingkungan tempat tinggal, kita juga mesti menjaga kebersihan makanan yang akan dikonsumsi. Dengan demikian keluarga akan terhindar dari penyakit berbahaya (terutama pada anak) ini.

Gambar : www.guesehat.com
Previous
Next Post »
0 Komentar

Artikel Populer Lainnya